Dasar Cinta {Bencana KKN 1}

Tahu ngak hal apa yang lebih tragedi pas tempat tugas nun jauh disana? Ya jawabannya musibah pas udah selesai tugas.
Karena itu yang dirasakan Callista atau yang biasa dipanggil Ista. Gimana Ista gak bisa bilang itu musibah, kalau sekujur tubuhnya jadi gatel-gatel? Jangan ditanya gimana wajahnya? Gosong tak tertolong. Udah gitu jadi jerawatan. Ya gimana kue caramel aja deh. Tapi sih, bukan hanya Ista aja yang kena. Seluruh teman KKN nya juga kayak gitu, gosong, kasar dan berjerawat. Tapi ya emang mereka semua beruntung. Lebih untung karena pas tiba dirumah, beberapa hari adapatasi lagi langsung pada kinclong. Sedangkan Ista? Berobat sampe 3 bulan juga gak sembuh-sembuh. Sampe mamahnya bilang kalau dia tuh bukan manusia lagi. Melainkan kera utan yang kerjanya garuk-garuk mulu. šŸ˜”šŸ˜”šŸ˜£šŸ˜£šŸ˜£šŸ˜–šŸ˜«
Tapi satu hal yang bikin lucu. Teman satu kamarnya Ista. Rara namanya. Dia gak kena gosong dimuka. Wajahnya tetep putih. Gak berubah deh sebelum dan sesudah KKN tuh. Tapi ada area lain yang gosong. Mau tahu gak dimana? Atau kalian bisa tebak dimana areanya? Di perut hahah. Perutnya tuh gosong. Kalau dipikir-pikirkan aneh. Orang area perut suka ketutup terus. Tapi gosongnya lebih parah dari kita bersepuluh. Yups, teman satu kelompoknya Ista tuh 10 orang. Ditambah Ista, ya jadi 11.
Bukan abis KKN nya aja sih sebenernya. Pas lagi KKN nya juga mereka kesiksa. Gimana gak kesiksa, mereka yang biasanya pegang pulpen dan baca buku tiba-tiba ikut kerja bakti estafet adukan semen. Bantuin rumah warga yang lagi di cor.
Gini nih cerita sebenernya.
Flashback
Waktu itu hari Rabu pagi.
Karena jumlah anggota lagi komplit , mereka udah nyusun rencana dan fix. Jam 10 pagi 6 orang pergi silaturahmi ke semua SD yang ada di desa tersebut. Biasa, acara basa-basi perkenalan dan ngasih tahu program yang diambil selama KKN.
Mandi udah, makan juga udah, make-up juga udah nempel dimuka, jas almamater apalagi. Gak bakalan lupa dipake. Nyalain motor lalu berangkat. Pas baru aja 15meter. Mereka berenam langsung termangu. Didepan mereka ada ratusan warga lagi kerja bakti bantu buat rumah salah satu warga disana.
“Eh neng, pada mau kemana? Bantuin nih.”
“Iya neng sini aja maen kotor-kotoran.”
Kurang lebih kayak gitu sambutan warga waktu mereka lewat. Dengan nada ngak enak, mereka malah mangut sebelum akhirnya bilang,
“Maaf bu, kita udah janjian mau ke SD. Permisi ya bu.”
Setelah mengucapkan itu mereka melanjutkan perjalanan ke SD. Tapi dengan hati yang tak tenang. Masalahnya kalau mereka sampai gak bantu sama sekali, bisa-bisa digunjing. Apalagi mereka baru beberapa hari disini. Gak enak dong kalau sampai pandangan pertama warga langsung ngecap mereka sombong dan urakan kayak orang kota. Tepatnya sih kayak mahasiswa songong yang datang dari kota Bandung beberapa waktu yang lalu. Di cap buruk abis sama warga. Gak ada baik-baiknya hahah.
Setelah berunding, akhirnya mereka sepakat kalau rencana kedua yang berkunjung ke rumah pak lurah dibatalin. Diganti dengan kerja bakti.
Yang bikin ngeslin tu cuaca panas-panas gini Rara make make-up gak pada tempatnya. Yang lain pada apus make-up karena percuma mau panas-panasan, nah dia malah nambahin make-up jadi medok gila. Masalahnya tu, bibir ama hiasan matanya bikin sepet siapa aja yang ngeliat. Udah kayak mu ke ondangan deh make-up nya. Tapi mereka semua gak ada yang berani koment. Tetua adat. Eits, jangan salah paham. Bukan ketua kelompok, tapi emang dia yang paling tua diantara kita. Soalnya dah married dan punya anak juga. Sebenernya sih yang ukuran sama kayak Rara tu ada dua orang lagi. Tapi cowok. Dan meeka tu gak ada pantas-pantesnya buat diistimewakan kayak Rara.
Yang satu blangsatan orangnya. Dia tuh temen sekelasnya Ista. Bahkan Ista gak mau deket dia. Kenal juga enggak deh. Cukup tahu kalau mereka sekelas. Itu aja. Sementara yang satu lagi, widih alimnya gak ketolong. Tapi pemain sejati. Yups, banyakan yang bilang kalau kita tuh harus hati-hati sama orang pendiam dan alim. Nah dia orangnya. Tukang mainin cewek. Ngak nyangkakan? Tapi ya gitu. Orang alim tuh suka bersembunyi dibalik kedok alimnya itu.
Jam sebelas mereka mulai ikut nimbrung kerja bakti. Walau warga disana pada nyeletuk sebenarnya mereka cuma bercanda. Dan gak tega liat kita kotor-kotoran, kerja kayak kuli. Emang bener juga sih. Mana ada gitu anak sekolahan mau kerja kasar. Tapi kembali pada prinsip awal lagi. Mereka kena tugas buat mengabdi di masyarakat setempat, mungkin itu salah satu wujud pengabdian tersebut.
Baru aja setengah jam, mulut semua anggota cewek pada mendumel-dumel. Bilang panaslah, capek, berat, pegal, pokoknya cewek banget. Mau istirahat malu. Gak istirahat, pegel. Jadi ya pada membatu deh akhirnya. Bungkam semua karena malu sama warga. Ista juga bakalan kabur kalau dia ngak inget warga lansia yang udah jalan bungkuk aja mau kerja bakti dari pagi dan baru berhenti pas anak-anak KKN datang. Masa yang anak muda kalah sama lansia?
Apalagi Ista tambah gak enak hati sama warga. Mereka Kasih satu dus minuman kemasan khusus anak-anak KKN doang. Belum lagi jatah makanannya. Tambah gak enak kan? Tanda terima kasih udah di depan mata, tapi kerjanya gak semangat. Alhasil cuma Ista yang gak ambil jeda istirahat.
Jam satu tiba, mereka secara teratur mundur satu persatu. Jadi gak keliatan kaburnya gitu. Salah mereka juga sih. Pake baju kompakan kayak pendukung kader aja.
“Pegel ikh.” rengek Ista.
Gina yang sejak tadi duduk disamping Ista langsung nyolot kesel sebelum masukin nasi ke mulutnya. “Lagian kamu tuh, yang lain istirahat, ini kerja terus. Ya iyalah pegel.”
“Bukan gitu masalahnya, kan gak enak. Liat tuh makanan di dapur. Masa iya kerjanya ongkang-ongkangan?”
“Ya udahlah. Kamu kan emang gak enakan orangnya.” timpal Rara yang sedari tadi heboh sendiri makan nasi bungkusnya.
Dari situ Ista diem. Gak mau komen lagi buat nyanggah temennya. Percuma kalau Rara udah nimpal argumentnya. Gak bakalan menang. Rara dan Ista kan sama-sama keras kepala, Ista ngalah karena sadar diri. Yang muda tuh yang harus ngalah.
Pagi setelah kejadian itu. Posko 11 pada geger. Mereka yang biasa masak dan beres-beres rumah mogok gak mau ngapa-ngapain.
“Dah masak mie aja.”
“Gila, gue bisa mati kalau pagi-pagi dikasih mie. Perut gue gak biasa makan mie pagi-pagi. Biasa ke isi nasi nih perut.”
“Ya udah, masak sendiri sana.”
“Jangan gitu dong Ta. Masak iya cowok masak. Kan biasanya juga elo yang masak ama mbak Rara. Ntar kita bantuin deh.”
“Ikh gak ada deh apaan? Yang lain aja. Masa dari tujuh cewek kita terus yang kena. Minggu besok dah bagi piket. Gak mau tahu!” sungut Ista yang masih meringgis pegang tangannya.
“Emang loe kenapa sih? Meringgis mulu dari tadi.” decak Ikmal ketua kelompok sekaligus orang yang sedari tadi debat sama Ista.
“Bahu gue sakit. Tangan juga gak bisa gerak sembarangan. Sisiran aja tadi gak bisa. Sialan lu, kenapa ketawa?”
“Kan gue udah bilang, jangan tetalu serius kerjanya. Sakitkah loe akhirnya. Ya udah ya, please masakin kita. Kan cuma loe sama mbak Rara yang jago masak. Yang lain mah jagonya juga makan kayak gue.”
“Ish, iya nanti. Bawel ku akh!!”
FLASHBACK OFF
Tapi sebenernya itu cuma awal drama Ista. Kejadian heboh lain masih ada.

DASAR CINTA***
Nah udah segitu aja dulu, ceritanya emang sengaja dikit-dikit aja. Dikit juga belum tentu kalian suka kan? Hahah
Minta tanggapannya dong. Gak butuh dipromisiin atau apapun. Cuma minta koment dan likenya aja. Susah banget ya? Serasa disuruh bantu kerja bakti kayak Ista ngecor rumah tetangga ya? šŸ˜žšŸ˜£šŸ˜£šŸ˜–šŸ˜©šŸ˜­šŸ˜­šŸ˜­šŸ˜­šŸ˜­

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s